Klik utk belanja Amsyar

Khamis, 24 April 2014

Pengalaman Kedua PART 2


Sambungannya....

pengalaman kedua Part 1

Masa ni aku ng suami aku boleh gelak-gelak lagi. Buat tahan nafas lah macam one born every minute. Time aku mengandung tiap kali ada rancangan tu aku tgk. Konon-konon sebagai persediaan. Hampeh jee..

9PM

Doc yang mula2 check aku tu dtg balik. Dia check bukaan. Progress lambat. Dia keluar panggil nurse sambil tangan dia macam tadah sesuatu. Dia cakap " Puan, ketuban tak pecah habis. Agaknya sebab tu progress macam lambat". Aku dah macam frust la. yelah kalau ikut lah kata doc, first time nak bersalin normal, 1CM 1 JAM.. aku ni dari pukul 1petang asik 1cm jee naiknya. Kalau tak dah bersalin kot.

Doc try pecahkan habis. "Ok..dah pecah habis puan."
Aku tanya " sure ke ni doc. Karang tak sure lagi, lagi lambat la saya nak bersalin ni"

Doc tu keluar. Tiba-tiba ramai orang masuk kat bilik aku tu. Adalah dalam enam orang kot termasuk sorang doc perempuan. Pakar kot. Dia cakap..

" Ibunya masih larat lagi ke?. Masih nak teruskan usaha nak bersalin normal?"
"Kenapa doc"
"Kalau tgk dari progress macam lambat sangat. Takut baby ada komplikasi. Lagipun air ketuban dah keluar lebih 24jam. "

Aku macam..eh..eh... salah aku kee?.. kalau doc tu check betul2 air ketuban tu pecah habis ke tak dari awal kan senang. Tak adalah aku tunggu lama giler macam ni..rupanya sebab air ketuban tak pecah habis. Tension betul aku.

"Lagipun puan ada sejarah czer. Takut nanti koyak pula bekas jahitan lama tu. "

Apa-apa jelah doc.

" Jadi saya bagi cadangan supaya puan czer"

Aku macam blur. Masa tu dah rasa sakit sikit. Maybe sebab air ketuban dah pecah habis kan. Aku cakap aku tak boleh buat keputusan sekarang. Kena panggil suami aku. Diorang pun panggil suami aku. Terangkan balik. Suami aku pun blur juga. Nak terus czer ke?. Ke nak tunggu lagi.? Tapi yang aku ingat suami aku macam bengang la jugak Dia siap cakap..

"Kalau czer, baik awal-awal lagi czer. Ni punyalah lama baru nak beritahu kena czer"

Doc bagi tempoh dua jam jee. Masa tu dah puluk 9 lbh. Maksudnya sampai pukul 11.30pm, kalau tak naik 10cm mmg aku czer la jawabnya.

Masa tu sakit dah mula. Memang menggelupur lah aku. Rasa macam nak terberak lagi. Banyak kali kot aku panggil nurse sebab aku rasa macam nak berak sangat dah ni. Nurse buat VE, dia kata dah 8cm. Masa tu dah pukul 10 lebih.. sorang pulak check 7cm.. aduhai..lain jari lain pulak bukaannya. Masa tu dah tak rasa apa dah kena seluk2 tu. Aku lagi rasa sakit nak beranak tu. Nurse kata jangan teran. Tunggu 10cm kalau sempat. Aku tahanlah hujung kaki kat katil. Punyalah berguling-guling aku tahan sakit tu. last-last akuy cakap kat suami aku, czer jelah. Aku dah tak larat ni. Berapa lama aku tak makan. Air pun tak minum. Mana nak meneran lagi. Sakit lagi. Sekarang baru 8cm ntah sempat ke tak nak naik lagi 2cm padahal dah nak pukul 11malam kan.

Aku tekan bell. Nurse datang. Aku cakap nak czer. Serius sakit. Aku macam, cepatlah sakit ni pergi. Aku tak kira aku nak czer juga. Nurse suruh selawat dan istigfar banyak-banyak. Tapi otak aku dah tak terima sebab sakit. Diorang suruh aku sedut gas. Aku tak nak mulanya. Sebab aku tgk dalam One Born Every Minute tu, kalau hisap gas mesti mamai. Memang betul pun. Sakit tak kurang. Mamai pulak. Memang la aku nak czer sangat-sangat ni..

Diorg suruh aku sain borang. Masa tu aku langsung tak larat nak sain. Apatah lagi nak baca. Bayangkan sakitnya macam mana. Doc yang suruh aku sain tu doc yang mula2 pecahkan air ketuban aku tu. Aku cakap aku tak larat nak pegang pen ni. Suruh suami aku lah. Doc tu p tanya nurse. Nurse kata tak boleh. Kena pesakit juga. Nampak sgt doc tu baru atau masih dalam latihan kan. sebab tu pecahkan ketuban aku pun tak lepas.

Nurse kata aku kena tunggu dulu. Sebab kat OT ROOM ada emergency case. Baby lemas. Alahai, masa tu aku rasa macam nak sumpah2 pun ada. HAHAHAHA.. tapi dalam hati jelah. Masa ni pulak ada emergency case kan.. nurse masukkan tiub dalam pundi kencing. Tapi ni tak lah azab macam mula2 tu sebab ni masuk terus sampai habis operation. Esoknya baru buka. Kalau buka tak sakit pun sebab ada ubat bius. Jangan yang mula-mula tu. Mimpilah aku nak beranak normal.

Bila aku tengok sampai jee katil yang nak bawa aku pi OT ROOM, aku macam tak sabar2 nak naik atas katil tu. Tak menyempat kata orang. Hahahaha. Nurse suruh salam suami aku. Masa tu memang sedihlah. Kesian suami aku. Ingat dapatlah teman aku kalinya. Tak merasa juga.

Aku ditolak ke OT ROOM. Masa tu masih lagi rasa sakit2 kontraksi tu. Kaki aku ni mengigil kot tahan sakit. Dah 8cm kan, maunya tak sakit.

Doc bius datang jumpa aku. Dia terangkan prosedur. Aku masa tu dengar tak dengar jelah. Yang kelakarnya, aku asyik tanya jee mana doc bius. Sampai doc bius nak pakai uniform bilik bedah pun susah. Kena sahut panggilan aku. Aku tak sabar nak kena bius. Nak hilangkan sakit kontraksi ni.

Aku siap complain lagi. Masa amsyar kata 6jam ubat bius tahan kan. Tapi tak sampai 6jam kot. Habis jee operation aku dah rasa sakit tu. Kali ni doc bius janji nak bagi ubat lebih sikit kat aku.

Masa dalam OT ROOM, macam biasalah.. kean duduk tegak pegang bantal. Dua kali juga ubat bius tu masuk dalam badan aku. Yang lainnya, kali ni tak rasa ubat bius tu masuk dalam badan sebab aku tengah sakit kot. Time amsyar rasa. Bila ubat bius dah meresap, leganya aku. Automatik sakit kontraksi hilang.. aku terus dibaringkan. Masa tu aku fikir nak tidur jeeee...

bersambung yeeee..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan